imam al-amidi

Cara Mengenal Kekasih Allah, Ini Ciri-Ciri Sifatnya

Orang yang dekat dengan Allah adalah para kekasih-Nya. Di dalam Al-Qur’an dijelaskan bahwa mereka adalah orang-orang yang bertakwa kepada Allah, hal ini sesuai dalam Surat Yunus:62-63 yang berbunyi:

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (62)الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ (63)

Artinya: Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.Yaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa.

Menurut Imam Thabari dalam Tafsirnya menjelaskan bahwa para kekasih Allah(wali) adalah orang yang beriman dan bertakwa kepada Tuhannya.
Lantas bagaiman cara mengenal ciri-ciri prilaku mereka?

Ibnu Al-Mulaqqin dalam Tabaqat al-Aulia mengutip perkataan Ulama’ yang bernama Amr bin Usman Al-Makki:

ثلاثة أشياء ﻣﻦ ﺻﻔﺎﺕ اﻷﻭﻟﻴﺎء: اﻟﺮﺟﻮﻉ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻓﻲ ﻛﻞ ﺷﺊ، ﻭاﻟﻔﻘﺮ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻓﻰ ﻛﻞ ﺷﺊ، ﻭاﻟﺜﻘﺔ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻓﻲ ﻛﻞ ﺷﺊ “.

Artinya: ada tiga sifat para kekasih Allah: Pertama, mengembalikan segala sesuatu kepada Allah. Kedua, Membutuhkan Allah di segala kondisi. Ketiga, Yakin kepada Allah dalam segala hal.

Dari penjelasan ini dapat diketahui bahwa para kekasih Allah mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

Pertama, Segala Urusan-Nya diserahkan kepada Allah, baik urusan duniawi maupun ukhrawi, serta melihat fenomena apapun senantiasa dikembalikan kepada-nya, ia sadar betul bahwa segalanya milik Allah dan akan kembali kepada-Nya.

Kedua, selalu merasa butuh akan pertolongan Allah, ia merasa selalu kurang dalam ibadah, dzikir, dan selalu merendahkan diri di hadapan-Nya.

Ketiga, Selalu yakin akan pertolongan Allah dalam segala kondisi, baik keadaan senang ataupun dalam keadaan yang tak gampang. Ia tak perlu mengeluh kepada hamba-Nya. Segala kesah risaunya diserahkan kepada Allah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *