Ketika Nabi Musa Sakit Gigi

Dikisahkan bahwa Nabi Musa Alaihi sallam pernah sakit gigi. Beliau mengadukan rasa sakitnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Lalu Allah Subhanahu Wa Ta’ala memerintahkan Nabi Musa untuk

mengambil sejenis rumput di tempat yang telah ditentukan untuk diletakan di atas giginya yang sakit. Nabi Musa Alaihisallam melaksanakan apa yang diperintahkan, dan rasa sakitnya pun hilang seketika.

Suatu hari sakit gigi Nabi Musa Alaihisallam kambuh. Tanpa pikir panjang, Nabi Musa langsung mengambil rumput yang dahulu pernah dikabarkan oleh ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala. Akan tetapi sakit gigi Nabi Musa malah bertambah parah.

Maka Nabi Musa pun mengadu kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala dan memohon pertolongan-Nya:

“Wahai Tuhan-ku, bukankah Engkau pernah memberitahukanku untuk berobat dengan rumput itu? Mengapa sekarang rumput itu tidak dapat menyembuhkanku?”

Allah Subhanahu Wa Ta’ala mendengar aduan Nabi Musa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman, “Wahai Musa, Akulah yang memberi kesembuhan, memberi kesehatan, memberi manfaat dan memberi malapetaka. Dahulu ketika engkau sakit, engkau langsung mengingat-Ku dan meminta tolong kepada-KU maka Aku hilangkan penyakitmu. Namun kini, ketika engkau sakit, engkau tidak segera berharap kepada-Ku, engkau berharap dan meminta pertolongan kepada rumput itu, maka Aku pun tidak menghendaki rumput itu bermanfaat untuk gigimu“.

Dari kisah ini, kita dapat memahami bahwa segala kebaikan, keburukan, manfaat dan bahaya, itu semua ada dalam kekuasaan Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Maka sepatutnya kita sebagai hamba Allah untuk tidak bergantung kepada siapa pun selain Allah Subhanahu Wa Ta’ala, tidak berharap dan takut kepada siapa pun kecuali Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Wallahu A’lam bishowab

۞ أللهم صلِ على سيدنا محمدٍ وعلى آلِ سيدنا محمد ۞

Allahumma Shalli ‘Alaa Sayyidina Muhammad Wa ‘Alaa Aali Sayyidina Muhammad.
😍

Bagikan

Siti Rohimah _sr

Seorang yang tertarik di bidang sastra dan literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *