Hikmah,  Renungan

Lakukanlah Tiga hal ini, Niat Shalat menjadi lebih Sempurna

Dalam segala rutinitas kehidupan terutama dalam ibadah dibutuhkan niat yang benar agar ibadahnya diterima oleh Allah, karena pada dasarnya seseorang mendapatkan pahala dilihat dari niatnya.

Dalam Shalat, niat menjadi sangat penting dan fundamental, alasannya adalah untuk membedakan jenis shalat, apakah termasuk Shalat Fardlu atau sunnah.

Abu Al-Lais as-Samarkandi dalam Tanbih al-Ghofilin menjelaskan agar niat Shalat lebih sempurna maka harus melakukan tiga hal ini:

Pertama, Harus mengetahui jenisnya shalat, wajib misalnya Dhuhur, Ashar, dan lainnya atau shalat Sunnah misalnya Sunnah Qabliyyah, ba’diyyah, serta dilakukan sendirian atau berjamaah. Hal ini bertujuan agar orang shalat memahami betul yang ia kerjakan termasuk wajib atau Sunnah, serta mengajarkan kepada kita akan pentingnya memetakan sesuatu yang primer, sekunder ataupun tersier dalam rutinitas sehari-hari sehingga kehidupannya tertata dengan rapi.

Kedua, ketika orang sudah niat bersamaan dengan mengucapkan takbiratul ihram, seseorang harus menyadari bahwa dirinya sedang berhadapan, berkomunikasi dengan Tuhannya yang mengetahui segala gerak-geriknya. Hal ini bertujuan agar menambah kekhusyukan serta merasa rendah dihadapan Rabb-Nya.

Ketiga, Dengan adanya niat, seseorang yang sedang berkomunikasi dengan Tuhannya hendaknya mengosongkan hatinya dari segala urusan dunia, mulai pekerjaan, jabatan, keluarga, sehingga hatinya fokus tertuju kepada Sang Maha Kuasa.

Ketika hal itu sudah dilakukan, maka Shalatnya sangat bermakna, dan menambah kedekatan dengan Tuhannya, serta mampu menghilangkan kesombongan dalam diri kita. Semoga Shalat kita membawa dampak positif bagi kehidupan bermasyarakat, dan Umat semakin erat, tak mudah terprovokasi berita yang kurang akurat.

Bagikan

Seorang penggiat literasi, serta aktif di kajian ISMA' Center (Islami Studies and Maqasid Al-Syariah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *