Si Tongkol dan Bisul

Zaman sekarang serba canggih, dan instan, sampai panggilan pun disingkat. Ada pemuda yang biasa dipanggil Tong, sebetulnya nama lengakapnya Tongkol, dikarenakan orang tuanya suka sekali sama ikan tongkol, maka anaknya diberi nama itu.

Suatu ketika ia berkunjung ke rumah bibinya Phainem dengan menaiki motor. Sesampainya disana ia kebelet ke kamar mandi. Tak disangka bibinya terburu buru mau kondangan dengan ibu RT. Bibinya bilang:”Tong, bibi mau pergi kondangan ke depan ya.” tuturnya.

Tongkol:” Iya bi, saya nanti menyusul.”jawabnya dengan suara lirih.

Bibinya hanya mendengar kata bisul, Ia marah mendengar ucapan dari tongkol yang kurang terdengar jelas dari luar. Akhirnya sang bibi menggedor pintu kamar mandi, dengan berkata:”kurang ajar kamu tong, apa apaan kau panggil bibimu bisul, anak tak tahu diri, saya laporkan ke orang tuamu nanti.” ujarnya dengan muka marah.

Tongkol:”bibi, kenapa kok menggedor pintu kencang sekali?” ia bertanya.

Bibi:” Tadi kamu bicara apa waktu bibi mau berangkat, saya mendengar kata bisul dari kamar mandi, emang bibimu ini seperti bisul ?” jelasnya.

Tongkol:”Maaf bi, saya tadi bilang: saya akan menyusul bi..tadi perutku mules banget, jadi mungkin bibi mendengarnya bisul begitu. Bibi salah mendengarnya,” ungkap si keponakan.

Akhirnya sang bibi mulai reda dari marahnya, setelah dijelaskan oleh keponakanya yang mengetahui karakter perempuan, ia tahu kalau perempuan sedang marah, tinggal didengerin saja, setelah itu minta maaf, selesai sudah masalah tongkol, karena perempuan maunya dimengerti, walau ia kadang tidak mengerti.

Bagikan

Tinggalkan Balasan