Tafsir Yasin Ayat 12 tentang Anjuran Memperbanyak Amal Kebaikan

Tafsir Luqman ayat 13 tentang Nasehat Luqman Al Hakim kepada Puteranya

Luqman Al Hakim diabadikan oleh Al Qur’an sebagai  nama surat. ia dikenal sebagai orangtua yang bijaksana dan selalu dekat dengan puteranya dan Petuah-petuahnya selalu menginspirasi bagi orang lain.

Salah satu petuah Luqman Al Hakim berisi tentang larangan menyekutukan Allah karena hal itu merupakan kesesatan yang akan menyengsarakan seseorang bahkan akan kekal di neraka.

Kenapa demikian? Alasannya adalah karena perbuatan syirik berusaha menyamakan antara Tuhan dan ciptaannya.

Tafsir Luqman ayat 13 tentang Nasehat Luqman kepada Puteranya
Tafsir Luqman ayat 13 tentang Nasehat Luqman kepada Puteranya

Ini nasehat Luqma Al Hakim yang tertuang dalam Al Qur’an

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ ۖ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Artinya:

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar. (Luqman: 13).

Imam Ar Razi dalam tafsirnya Mafatihul Ghaib menjelaskan bahwa Allah telah memberikan hikmah kepada Luqman Al Hakim berupa hikmah atau kebijaksanaan sehingga ia menjadi orang yang bersyukur serta dijadikan menjadi motivator ulung untuk dirinya dan orang lain.

Ini yang menjadikan dirinya mendapatkan kedudukan yang tinggi disebabkan kemampuan untuk memperbaiki diri sendiri dan orang lain. Imam Al Qurthubi dalam tafsirnya mengutip pendapat imam Al Kalabi yang menjelaskan putra Luqman Al Hakim bernama Tsaran.

Sedangkan menurut imam Al Baidhawi menjelaskan bahwa Luqman Al Hakim berpesan kepada putranya untuk tidak menyekutukan Allah dengan cara tak menyamakan Tuhan dengan makhlu-Nya. Larangan ini disebabkan karena syirik merupakan dosa besar yang ancaman siksaannya sangat mengerikan.

Hal ini sesuai ayat yang berbunyi:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ ۚ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَىٰ إِثْمًا عَظِيمًا

Artinya:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (An Nisa: 48)
Dari sini dapat dipahami bahwa Luqman Al Hakim merupakan ayah yang dekat dengan puteranya dan selalu mengarahkan mereka ke jalan yang lurus supaya menjadi manusia beruntung dan mulia di dunia dan akhirat.

Moh Afif Sholeh, M.Ag.

Seorang penggiat literasi, serta aktif di kajian ISMA' Center (Islami Studies and Maqasid Al-Syariah)